Senin, 15 Februari 2010

Di Telpon Ibu...

Malam ini, ketika sedang beres-beres mau pulang dari kantor tiba-tiba hp berbunyi. Oh ternyata dari Ibu.
Ibu : sudah sampai Bandung ?
saya : Ya, lagi dikantor, td kuliah pulangnya sore jadi ke kantor dulu sebentar. Ada apa Bu?
Ibu : Enggak, nanyain saja, kabarnya. Ibu inget terus. Gimana kabar si kecil, sehat juga?
Saya : Alhamdulillah. Gimana Ibu, sehat juga.
Ibu : Alhamdulliah. Syukurlah. Jaga kesehatan ya neng. jangan lupa shalat 5 waktu.
Saya : Baik Bu.
Ibu : Mari..assalamualaikum
Saya : Walaikumsalam...
Sejenak setelah percakapan tersebut, saya berlinang air mata. Saya tidak lagi bisa bersama Ibu. Meski tiap minggu saya selalu menyempatkan waktu bertemu dengannya, mengunjunginya dan selalu minta doa. Bagi saya sesibuk apapun saya selalu menyempatkan diri menemuinya. Memang setelah menikah, saya berpisah rumah dengan Ibu sehingga kami jarang bersama. Hanya hari minggu saya selalu sempatkan mengunjunginya. Alhamdulillah saya masih punya Ibu. Andaikan ia sudah tidak ada, mungkin tidak ada lagi yang menelpon saya malam-malam seperti tadi. Ibu meski jarak kami jauh secara geografis tapi ia selalu perhatian, memberikan nasehatnya yang tiada henti. Ya Rabb, jangan pisahkan dulu kami.
Bagaimana dengan Ibu anda?

15 komentar

Alhamdulillah.. saya juga masih punya orang tua... meski hanya sebulan sekali aku berkunjung.. tapi insya Allah jangan sampai putus silaturahmi..

Assalamu'alaikum...
Oh,ibu kasih sayangnya sungguh besar ya sis?Take care ya sis..
Wassalam...

waalaikum salam mbak.....hhhmmm ibuku bahagianya anakmu jika engkau tidak malu membela anakmu ini saat kena masalah.dan aq tidak dalam posisi salah bu.....lah kug malah curhat...sukses ya mbak salam buat ibuna....hehe

alhamdulillah ibuku baik2 saja, walau skrg lagi kurang enak badan :) moga orang tua kita selalu dilindungi Allah SWT ..amin

assalamualaikum...
ali mas adi :semoga tetap terjalin silaturahminya mas.
aisha : thanks sis.
epho : lho kenapa epho..ga papa curhat juga.
aulawi : semoga sehat ibunya mas. amin
salam

waalaikumsalam neng rara..
saya sendiri pastinya akan merasa sedih kalo kehilangan seorang ibu. wong sekarang jarang bertemu saja rasanya sedih sekali.
tapi semoga kita dikuatkan ya..

Salam super-
salam hangat dari Pulau Bali-
subhanallah...
Maha Besar Allah dengan segala kuasaNya...

askum....berkunjung siang hari

Ibu memang luar biasa yaa

Nasib yang sama mb, tp..do'a kt yg tak pernah memutuskan hubungan kt dg ibu tercinta..

Hai,

datang mau ngucapin

happy lunar
happy valentine's day
happy ash wednesday

buat yang merayakan, yang nggak merayakan semoga bulan penuh cinta ini selalu membawa kebahagiaan dan kedamaian...

Ninneta

assalamualaikum neng rara


ibu adalah alasan saya ketika memilih pulang ke tanah air. takut tidak bisa melihat beliau seandainya saya lebih lama di LN waktu itu

alhamdulillah sampai hari ini saya masih diberi kesempatan mencium tangan ibu.

alhamdulillah....saya masih selalu bersama ibu. rumah kami hanya berjarak jalan raya. jadi kami bisa bertemu setiap hari

lama tak berkunjung ke sini... gerangan kabar apakah??!?!?!? makin mangstabs ajja sepertinya nii :)

Sejak bekerja, saya dan bapak ibu terpisah jarak, namun keduanya setiap hari menelpon. Alhamdulillah, masih punya kesempatan mendengar suara mereka.

Terimakasih atas waktunya untuk berkunjung di rumah kecil ini. O ya, trims juga commentnya.
EmoticonEmoticon