Senin, 19 Januari 2015

Di Larang Bersandar pada Pilar.

Tags


Minggu yang cerah, saya jalan-jalan bersama Hafung putri saya yang sudah berumur tujuh tahun dan kini sudah masuk Sekolah Dasar. Di tempat parkir, kami memarkir kendaraan sebelum masuk ke sebuah mall. Anak saya bergumam,.Di La..rang ber..sen..der..pa ..da ,.pilar. Pilar itu pa bun ?Ia lalu bertanya,
Hafung : "Bun,..Kenapa di tiap tempat keramaian selalu ada larangan?,"
Saya     : "Lho ..kamu lihat dimana sayang?.

Hafung : 'Waktu di Taman Safari, ada Di Larang Merokok, Di larang memberikan makanan pada                        Hewan,  Di Kebun Binatang Ragunan ada di larang menginjak rumput,..
               Di Mall ini,..bahkan Di Larang Bersandar pada Pilar.
Meski masih kelas 1 SD,..Alhamdulillah anak saya sudah bisa membaca kalimat-kalimat pendek.
Saya     : Owh..karena pamali.
Saya jawab singkat saja dulu.
Hafung : "Pamali itu apa Bun?
Saya      : "Nanti Bunda jelaskan di tenmpat makan ya sayang...
Hafung memberhentikan langkahnya. Ia lalu bergumam, Nah..itu Bun! Di larang membawa trolly di atas lift tanpa bantuan petugas kami.
Saya      : "Ya..ya...ya. Nanti bunda terangkan ya Kak. Kita cari dulu keperluan alat tulis kamu ya.
Selesai belanja keperluan sekolah dan keperluan dapur, kami makan siang di tempat langganan. Nasi timbel dan ayam goreng serta sambal oncom.
Hafung : "Ayo dong Bun ?
Saya      : "Gini lho...yang tadi dibaca itu adalah himbauan untuk tidak melakukan sesuatu hal secara                 tidak langsung. Biasanya di sampaikan dengan melalui tulisan seperti yang Kakak  lihat tadi.
              ," Di larang berarti tidak diperbolehkan,'
Hafung  : "Tapi kan memberi makanan pada hewan di kebun binatang harus kan Bun?
Saya      : "Owh tentu itu harus,..tapi kalau pengunjung memberikan makanan seenakknya nanti hewan  bisa sakit, Kak.
Hafung  : "O iya yah?. 
Hafung mengernyitkan dahinya.
Hafung  : "Lha ..Bun ? Kalau Di larang Bersandar pada Pilar ? Apa maksudnya ?
Saya      : "Wah ? Apa ya? ..Owh Mungkin nanti pakaian kita bisa kotor Kak..Atau mungkin                                  berbahaya,..Bunda juga tidak tahu maksud jelasnya apa. 
Hafung  : "O ya?. (Hafung mengernyitkan dahinya, seolah belum puas atas jawaban Saya)
Saya       ; "Ya sudah nanti kita tanyakan ke satpam kalau kita pulang ya Kak.
Selesai makan, kami pulang dan menuju tempat parkir. Hafung kembali menunjuk kata larangan tersebut. Ia nampak clingukan mencari Satpam. Sayang kami tidak menemukan Petugas Satpam, yang ada hanya Petugas Parkir. Dan tidak sempat menanyakan apa maksud " Di Larang bersandar pada pilar". 

#edisibingung

3 komentar

takut rubuh mungkin ya kalau bersandar pada pilar. Anak-anak sekarang pertanyaannya kritis ya

kalo bersandar ama pilar ntar kek pelem india.
nyandar di pilar abis tuh nyanyi...
kuch kuch ho ta hai

Terimakasih atas waktunya untuk berkunjung di rumah kecil ini. O ya, trims juga commentnya.
EmoticonEmoticon